Berikut adalah beberapa informasi yang mungkin berguna tentang bagaimana HDD dan SSD mengenai berapa lama mereka bertahan dan bagaimana Anda dapat menghindari masalah kehilangan data. Mem-backup data adalah penting di dunia saat ini. Sebelumnya seperti yang kita pernah ketahui, untuk penyimpanan jangka panjang, organisasi mengandalkan compact disk atau pita magnetik untuk pengarsipan data, yaitu proses menyimpan data yang tidak aktif digunakan pada perangkat penyimpanan untuk penyimpanan jangka panjang. Namun untuk mengakses informasi dari drive ini memerlukan banyak waktu.

Drive penyimpanan modern seperti Hard Disk Drive ( HDD ) dan Solid State Drive ( SSD ) tidak hanya dapat menyimpan data dalam jumlah besar tetapi juga dapat beroperasi pada kecepatan yang lebih cepat. Karenanya, mengakses informasi jauh lebih cepat dan mudah. Namun kinerja drive penyimpanan seperti HDD dan SSD dapat menurun dari waktu ke waktu dan secara tiba-tiba mengakibatkan kegagalan pada drive tersebut.

Selain kerugian fiskal, kehilangan data merupakan penderitaan terbesar dalam hal kegagalan drive penyimpanan. Kehilangan data dapat disebabkan karena kerusakan sistem, infeksi malware, korupsi sistem file, atau alasan lainnya. Namun, dimungkinkan untuk memulihkan data menggunakan alat pemulihan data Remo dengan sangat aman. Tetapi jika Anda menggunakan drive untuk mengarsipkan data dan menyimpannya untuk jangka waktu yang lebih lama, degradasi data dapat terjadi terutama karena bit rot, yaitu fenomena di mana data pada drive penyimpanan akan terhapus secara bertahap dari waktu ke waktu. Hal Ini bisa terjadi karena kurangnya penggunaan drive yang Anda gunakan untuk menyimpan data tersebut alias jarang digunakan sama sekali dan bisa juga partikel debu yang terakumulasi pada drive dan saat disimpan untuk waktu yang lebih lama tanpa penggunaan apa pun atau mungkin korosi pada bagian dalam drive tersebut, namun hal ini juga tergantung pada faktor-faktor lain seperti jenis drive penyimpanan yang digunakan, lingkungan di mana data disimpan, kualitas drive tergantung pada pabrikan, dll.

  • Bagaimana HDD bisa mati atau tidak dapat berfungsi seiring dengan waktu?
Artike Lainnya  3 cara mengatasi gagal download di google drive

HDD menggunakan disk magnetik untuk menyimpan data. Ini juga terdiri dari bagian bergerak seperti baca tulis kepala yang terutama bertanggung jawab untuk membaca dan menulis data ke disk. Data pada drive ditulis dan ditafsirkan dalam bentuk 1 dan 0; ini disebut bit. Flipping adalah salah satu fenomena di mana drive kehilangan kemampuan untuk menahan muatan (1 dan 0) karena keausan. Jika drive mengalami flipping terlalu banyak, ini dapat menyebabkan bit rot.

HDD mampu menyimpan data selama bertahun-tahun, tetapi juga tergantung pada lingkungan di mana drive tersebut disimpan. Namun, skenario kehilangan data ini dapat dihindari dengan menggunakan drive setidaknya setahun sekali, untuk memastikan bahwa drive tersebut bekerja dengan baik dan dapat menyimpan data yang diarsipkan untuk waktu yang lebih lama.

TweakTown Enlarged Image

  • Bagaimana SSD bisa mati atau tidak dapat berfungsi seiring dengan waktu?

SSD adalah teknologi baru jika dibandingkan dengan hdd. Tidak seperti hdd, SSD tidak memiliki bagian yang bergerak. SSD menyimpan data pada lapisan isolasi dalam bentuk tenaga penyimpan. Jika lapisan ini aus dari waktu ke waktu, tenaga yang tersimpan bisa bocor, yang mengakibatkan hilangnya data. Anda dapat melakukan pemulihan data SSD dengan mengikuti teknik yang sesuai dan mendapatkan kembali datanya.

Umur SSD dapat bergantung pada siklus baca / tulis. Jumlah siklus baca / tulis bervariasi dari satu produsen ke yang lain. Jika Anda sering menggunakan drive, SSD dapat dengan mudah bertahan hingga 5-6 tahun. Biasanya, SSD tidak banyak digunakan untuk menyimpan data arsip dibandingkan dengan HDD.

Namun, jika Anda mempertahankan SSD di lingkungan yang tepat, Anda dapat menyimpan data untuk waktu yang lama. Jika Anda menggunakan SSD untuk menyimpan data dalam waktu yang lebih lama, pastikan Anda menghubungkan drive ke komputer Anda dan menggunakan drive setiap 3-4 bulan. Dengan melakukannya, Anda dapat mencegah degradasi data pada SSD.

Artike Lainnya  Mengatasi printer yang tidak keluar warna

TweakTown Enlarged Image

Catatan akhir

Jika ada drive yang akan mati, biasanya menunjukkan tanda-tanda kegagalan. Anda akan melihat tanda-tanda seperti macet saat booting, bad file, suara aneh, atau kinerja melambat. Untuk memeriksa kegagalan hdd atau SSD, semua drive modern dilengkapi dengan fitur yang dikenal sebagai SMART (Self-Monitoring, Analysis, and Reporting Technology) atau Pemantauan Mandiri, Analisis, dan Teknologi Pelaporan, untuk memeriksa kesehatan drive. Namun, selalu merupakan praktik yang baik untuk mengganti HDD atau SSD setelah 3-4 tahun.

Jika Anda terus menggunakan saat drive mengalami penurunan, kemungkinan anda harus menghadapi masalah kehilangan data. Di sisi lain, untuk menghindari kehilangan data pada drive arsip, tetap menggunakan drive dua kali setiap tahun untuk menjaga integritas data.